Rm. Jost Kokoh Prihatanto, Pr

PADA MULANYA ADALAH SENI (n)

Jangan tanggung jangan kepalang
Bercipta mencipta,
Bekerja memuja,
Berangan mengawan…..
 

Ya, pada mulanya adalah hari Senin malam, 29 Oktober 2012, kami berkumpul bersama di ruang tengah pastoran St Maria Fatima Sragen dengan segelintir orang, bersama-sama mencoba urun-rembug mengumpul-tampilkan ide spontan tentang sebuah acara kultural pada awal bulan di akhir tahun 2012 ini. Selain berada dalam bingkai besar Tahun Iman dan HUT Gereja St Maria Fatima Sragen yang ke-55, adapun urun-rembug ini bisa jadi berangkat dari pertanyaan: Jika karya seni budaya, yang dianggap sebagai ekpresi dari persepsi imanik serta impresi estetik, bertugas menjelaskan apa yang ada dalam diri manusia dan alam secara universal di sepanjang waktu dan di semua tempat (pandangan Aristoteles), merupakan cermin realitas sekaligus rekaman cita masyarakat (pandangan William Philip), dan juga merupakan sarana manusia untuk kesadaran diri (pandangan Marxian), mengapa dunia seni budaya tetap saja merupakan dunia yang terpencil dan diabaikan? Mengapa ia seakan-akan nampak sebagai dunia yang tidak berhubungan dengan orang banyak? Mengapa ia seolah-olah nampak sebagai makhluk yang “la yamutu wa la yahya” (tidak mati tetapi tidak nampak sebagai makhluk yang “giras“)?[1]

Seiring waktu dan sejumput pertanyaan di hari Senin malam itu, tertulislah beberapa usulan tema yang coba kami lempar-gempar di forum: “SIM-Sragen In Motion, SAF-Sragen Art Festival, GBS-Gelar Budaya Sragen, PBS-Pekan Budaya Sragen, MAF-Marfati Art Festival, FSS-Festival Seni Sragen”, dan satu usulan dari orang muda, “Start-Sragen fesTival ART.” Dari ketujuh usulan tema itu, terlontarlah sebuah masukan supaya tidak disalah artikan pihak lain, alangkah lebih baik jika tidak mengatas-namakan wilayah Sragen.

Eureka!!!……di hari Senin malam itulah, tiba-tiba kami teringat-kenang sebuah ungkapan latin, “Ars longa vita brevis,” yang kalau diartikan secara harafiah, “Hidup manusia begitu singkat, namun karya seni yang dihasilkannya akan abadi.” Dalam bahasa Sragenan: “–SENI TAN WINATES, GESANG MENIKA RINGKES”. Itulah tema umum Gelar Budaya yang akhirnya disepakati forum urun-rembug pada sebuah malam di hari Senin, penghujung bulan Oktober kemarin.[2]  Satu hal yang pasti: bukankah hidup keseharian dan hidup beriman juga mesti dihadapi dengan common sense, dan wujud seni (lukis, tari, teater, cerpen, film dsbnya) adalah refleksi kehidupan dan keberimanan dengan akal sehat dalam pelbagai kewajaran dan sikap yang rileks?

Ungkapan atau semacam aforisma “Ars longa vita brevis” yang menjadi tema Gelar Budaya ini sendiri ditulis oleh Hippocrates, seorang dokter Yunani kuno yang hidup di sekitar abad ke 5 SM. Hippocrates sering dianggap sebagai Bapak Kedokteran karena aneka pemikirannya mengenai kedokteran yang cukup maju untuk jamannya: Ia menganggap bahwa penyakit disebabkan oleh gabungan berbagai faktor seperti lingkungan, makanan, dan gaya hidup yang buruk dan bukan karena hukuman tuhan atau dewa-dewa; Ia juga meyakini proses penyembuhan alamiah seperti istirahat yang baik, makan yang sehat, udara segar, dan kebersihan; Ia juga mengamati bahwa derajat parahnya suatu penyakit berbeda-beda dari orang ke orang dan seseorang dapat menghadapinya lebih baik dari yang lain.

Sebenarnya, “Ars longa vita brevis” yang adalah pembuka dari buku kompilasi ungkapan Hippocrates, kalau dilihat lebih mendalam, tidak ada hubungan kait-pautnya dengan keabadian karya seni dan umur manusia.  Aforisme “Ars longa vita brevis” lebih dimaksudkannya dalam konteks bahwa luasnya ilmu pengetahuan (yakni:teknik kedokteran) tak cukup dibandingkan dengan umur manusia yang terlalu pendek untuk menguasainya (“Ars” yang berarti seni, sebenarnya  merupakan terjemahan dari bahasa  Yunani, yakni: τέχνη (techne) yang berarti “teknik” atau “kriya,” dan bukan “seni” yang mengacu pada seni murni. Bila kita membaca aforisme ini secara lebih lengkap, makna yang ingin disampaikan Hippocrates akan lebih jelas:

Ars longa,
vita brevis,
occasio praeceps,
experimentum periculosum,
iudicium difficile.

Teknik luas,
Hidup singkat,
Kesempatan pendek,
Pengalaman penuh bahaya,
Penilaian sulit.

Dalam empat baris dan 10 kata ini, Hippocrates ingin mengatakan bahwa “Umur manusia sangat pendek namun teknik [kedokteran] begitu luas; waktu yang tersedia demikian singkat dan banyak rintangan untuk memperoleh pengalaman; sulit untuk memperoleh penilaian yang objektif di atas prasangka.”

Lepas dari penjabaran aforisme “Ars longa vita brevis” di atas, satu hal yang perlu diperHATIkan bahwasannya, tidak seperti motto sebuah perusahaan film Metro Goldwin Mayer, Ars gratia artis – Seni untuk seni”, Gelar Budaya dalam rangka Tahun Iman dan HUT Gereja St Maria Fatima Sragen, yang berlangsung selama sepekan di pelataran Gereja dan sekolahan ini juga hadir untuk melibat-kembangkan semakin banyak potensi budaya lokal sekaligus mengajak umat beriman semakin berbudi-daya (berbudi sekaligus berbudaya) dalam membangun dinamika dan semangat iman umat, serta secara khusus dalam membangun-kembangkan Taman Doa dan Goa Maria Ngrawoh. Tak lupa, terimaKASIH juga pada para panitia urun-rembug, rekan penampil dan pekerja seni serta para undangan dan pastinya semua umat beriman di Paroki St Maria Fatima Sragen.

Tuhan memberkati dan Bunda merestui. Fiat Lux! Jadilah Terang (Kejadian 1:3)

Sragen, 10 Nov 2012

Salam interupsi

Rm.Jost Kokoh Prihatanto Pr


[1] Keadaan seperti ini, mengutip Goenawan Muhammad dalam esei “Dengan Minoritas Yang Tak Tepermanai” , nampaknya tidak hanya berlaku bagi dunia sastra, tetapi juga terjadi pada dunia seni rupa, seni pertunjukan, seni lukis, musik dan dunia seni lainnya. Dalam esei tersebut Goenawan Muhammad, dengan sedikit menghibur, mengatakan bahwa: jumlah bukanlah perkara penting. Ia mengambil contoh Juan Ramon Jimenez yang mempersembahkan sebuah kumpulan puisinya bagi “minoritas yang tak tepermanai”.

[2] Apa itu budaya? Dari kata Latin cultura, kultur atau budaya yang awal mulanya menunjuk pada pengolahan tanah, perawatan dan pengembangan tanaman atau ternak, dalam perjalanan waktu istilah ini berevolusi menjadi aneka macam gagasan yang berporos pada hal-ihwal keunikan adat kebiasaan, cara hidup suatu masyarakat. Menurut Raymond Williams, ada tiga arus penggunaan istilah budaya, yaitu: 1) Yang mengacu pada perkembangan intelektual, spiritual, dan estetis dari seorang individu, sebuah kelompok atau masyarakat. 2) Yang mencoba memetakan khazanah kegiatan intelektual dan artistik sekaligus produk-produk yang dihasilkan (film, benda-benda seni, teater). Dalam penggunaan ini, budaya kerap diidentikkan dengan istilah “Kesenian” (the Arts) dan 3) Untuk menggambarkan keseluruhan cara hidup, berkegiatan, keyakinan-keyakinan, dan adat-kebiasaan sejumlah orang, kelompok, atau masyarakat. Fredric Jameson dalam Postmodernism or, The Cultural Logic of Late Capitalism (1991), melihat budaya sebagai ranah yang mulai kehilangan otonominya karena dihancurkan oleh logika kapitalisme fase akhir. Budaya tidak dengan sendirinya menghilang saat otonominya digugat atau diintervensi daya-daya kapitalis. Sebaliknya, ia malah meledak. Maksudnya, budaya menyebar dan merambah alam sosial, sampai pada titik di mana segala sesuatu dalam hidup sosial kita – dari nilai ekonomi dan kekuasaan negara sampai pada praktek dan struktur paling dasar dari kejiwaan itu sendiri- bisa dikatakan telah dibaptis dalam nama ‘budaya’.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s